Bab 41 - Si Kharismatik Charlie Wade

Gerald sangat ketakutan hingga gemetar tidak terkendali dan hampir saja pingsan. Terdengar suaranya yang terbata-bata, "Bos besar Bill, saya dari keluarga White..." 
"Keluarga White?" Bill menyeringai jahat. "Apa-apaan ini? Jangan membuatku tertawa!" 
Bill meludah dengan jijik. Dia menendang Gerald di lantai dan menggeram, "Don baru saja memberikan pelajaran kepada salah satu idiot dari keluarga White kemarin, si bodoh itu ditampar sebanyak 10 ribu kali di wajahnya! Kamu masih berani menyebut keluarga White di depanku, hah!" 
"Hah?" Gerald tersentak karena sangat terkejut. 
Dia pikir Kevin dipukuli saat dirampok, ternyata sebenarnya Don Albert yang memukulinya! 
Saat dia masih dalam keterkejutan dan ketakutan, Bill mengangkat tongkatnya dan memukul kepalanya! 
Buk! 
Gerald merasa dunia di sekelilingnya berputar. Suara itu terus terngiang di kepalanya, darah mengalir dari hidung dan mulutnya, pandangannya perlahan menjadi buram, dan akhirnya dia kehilangan kesadaran. 
Wendy memekik ngeri! 
Gerald adalah tunangannya dan Gerald adalah satu-satunya kesempatan untuk menikah dengan keluarga White. Nasibnya akan berakhir, jika terjadi sesuatu kepada Gerald. 
"Ambulans! Panggil ambulans sekarang!" 
Wendy berteriak panik. Dia mengambil ponsel dengan tangan yang gemetaran, tetapi dia tidak bisa menekan nomor sama sekali karena tangannya terlalu bergetar dan hanya bisa berteriak histeris. 
Bill mengerutkan kening karena kesal dan mengutuk. "Sialan, bisa diam tidak! Hei, tampar perempuan ini sampai mulutnya robek, sampai dia diam!" 
"Ya, Bos!" 
Orang-orang itu menyeringai seperti hiena ketika mendengar perintah itu. 
Yang paling mereka sukai adalah menyiksa perempuan cantik, khususnya perempuan kejam dan bengis seperti Wendy. 
Wendy panik saat melihat pria itu mendekatinya perlahan sambil menyeringai. Dengan panik dia mencoba untuk bergerak cepat, tetapi dia menabrak dinding dan tidak ada tempat untuk bersembunyi. 
"Ke sini, pelacur!" 
Seorang pria bermata satu tiba-tiba menjambak rambut Wendy ke arahnya dengan kasar. 
Lalu, dia mengangkat tangannya, menuju ke wajah Wendy, dan mulai menamparnya, diikuti dengan pria yang ada di belakangnya. 
Pria-pria ini adalah orang yang kejam yang bertarung di dunia kegelapan dengan Bill selama bertahun-tahun. Mereka tidak punya rasa kasihan ketika mulai melakukan tindakan. 
Wajah Wendy langsung bengkak seperti babi ketika darah dan air liur bercampur menjadi satu keluar dari mulutnya. 
Setelah dipukuli dengan kejam, pasti akan meninggalkan bekas luka di wajahnya bahkan jika dia mendapatkan perawatan sekali pun dan itu sama saja dengan cacat! 
Loreen, yang menyaksikan kejadian yang menyeramkan dan kekejaman Bill, gemetar ketakutan. Dia bersandar di punggung Charlie dan tetap menempel di belakang Charlie. 
Pada saat itu, Bill melihat Charlie dan Loreen bersembunyi di sudut dan marah, "Mereka juga! Pukul mereka sampai mati! Beraninya mereka menempati Diamond Suite! Hari ini adalah hari kematian kalian!" 
Seorang pria yang ganas seperti hiena kelaparan, berjalan menuju Loreen dan hampir saja menangkapnya. 
"Beraninya kamu!" 
Tiba-tiba, wajah Charlie sedingin es ketika menendang pria berotot itu ke lantai. 
Wajah Bill terlihat marah dan meraung, "Siapa kamu, b*ngsat?" 
Charlie bicara dengan tenang, "Kamu tidak bisa berbicara seperti itu kepadaku, kamu akan menyesal." 
"Hentikan, b*ngsat!" 
Charlie segera menggelengkan kepala dan menelepon Albert. 
"Albert Rhodes, aku ada di Diamond Suite sekarang. Ke sini, sialan!" 
Kemudian, dia mengakhiri teleponnya dan menatap Bill dengan dingin. 
Loreen menatap Charlie, wajahnya sekarang pucat seperti salju. Apakah Charlie tidak melihat apa yang menimpa Harold setelah berbohong kalau dia mengenal Don Albert? Bagaimana bisa dia masih berani untuk mengatakan hal kasar seperti itu di depan Bill? Dia pasti akan mati! 
Wendy, yang wajahnya bengkak karena dipukuli, menjadi semakin takut dan gelisah setelah mendengar percakapan Charlie di telepon. Bagaimana bisa dia masih saja bodoh di saat seperti ini? Apakah dia mencoba untuk membunuh kami semua? 
Bill menyeringai menghina. "Dasar berengsek, beraninya kamu mempermainkan Don di depanku? Kamu menggali kuburanmu sendiri!" 
Bill melambaikan tangan dan segera berkata, "Bunuh dia!" 
Tiba-tiba suara raungan amarah Albert terdengar dari luar ruangan. "Sialan kamu, Bill! Hai b*ngsat, kau ingin mati, ya? Beraninya kamu meletakkan tanganmu ke Tuan Wade? Aku akan mencincangmu dan memberikan dagingmu ke anjing. Kamu dengar aku!" 
Bill membeku seakan-akan disambar petir! 
Next Post Previous Post
Related Post
charlie wade,Novel