Bab 14 - Si Kharismatik Charlie Wade

Jane terkejut dengan peristiwa yang luar biasa itu, bertanya kepada dirinya sendiri apa mereka di sini karena pria itu. 
Tapi, ia membuang pikiran itu dengan cepat! 
Tidak mungkin! Pecundang miskin tidak akan kenal orang yang sangat berkuasa. 
Stephen keluar dari mobil yang ketiga dan berjalan masuk ke dalam Emerald Court. Jane dengan cepat menyambutnya. Tapi, Stephen mengabaikannya dan langsung menuju Charlie. 
"Tuan Muda, ini uangnya." 
Lalu, Stephen memberikan isyarat dengan tangannya, pengawal yang bertubuh besar berjalan masuk ke dalam toko, meletakkan koper di lantai dan membukanya. 
Dan koper itu penuh dengan uang! 
Semua orang sangat terkejut! 
Sial! 
Pecundang itu... tidak! Apa yang pria itu katakan ternyata benar! 
Oh, sial! Siapa dia sebenarnya! 
Orang-orang mulai mengeluarkan ponsel mereka, mencoba mengabadikan peristiwa tersebut. Mereka tidak akan melewati peristiwa yang mengejutkan itu. 
Pengawal Stephen segera membersihkan area dan mendorong mereka untuk segera ke luar dari toko. Mereka hanya berhasil memotret bagian belakang kepala Charlie. 
Charlie menunjuk ke arah uang dan berbicara kepada Jane, "Kamu bilang belum pernah melihat uang sebanyak itu, bukan? Lihatlah sekarang." 
Memandang dengan terkejut. Jane bergumam dengan mengangguk. "Ya, aku sudah melihatnya sekarang..." 
Charlie berkata kepada Stephen, "Aku ingin bertemu dengan Manajer toko ini." 
Stephen mengangguk, mengeluarkan ponselnya. Mencari di antara daftar kontaknya, dan melakukan panggilan. 
Setelah panggilan terjawab, ia berteriak dengan keras, "B*ngsat, aku Stephen Thompson! Sekarang aku berada di Emerald Court. Aku beri waktu satu menit atau aku bakar tokomu dan mematahkan kakimu!" 
Wajah Jane menjadi pucat pasi, matanya dipenuhi dengan ketakutan saat ia melihat ke arah Stephen. 
Siapa orang ini? Mengapa dia begitu berkuasa? 
Atasannya adalah seorang pria yang terkenal di Aurous Hill dan dia juga tergabung dalam sebuah "organisasi". Semua orang memperlakukannya dengan hormat! Dia tidak percaya ada orang yang berani berbicara seperti itu kepadanya! 
Tidak sampai semenit ketika seorang pria paruh baya berlari dari kantor di belakang toko. Ia berlari dengan cepat begitu ia melihat Stephen dan berkata, "Tuan Thompson, sebuah kehormatan bagi saya mendapati Anda mengunjungi toko saya. Kenapa Anda tidak memberi tahu sebelumnya, saya bisa datang untuk menyambut Anda." 
Stephen menggerakkan tangannya menampar wajah pria itu, dan membentaknya, "Sombong sekali kamu? Karyawanmu berani memperlakukan Tuan Muda kami seperti ini, apa kamu ingin berhenti bernapas?" 
Stephen tahu bahwa Tuan Muda telah menjalani kehidupan yang tidak menyenangkan selama 10 tahun ini. Jadi, dia sangat marah saat mengetahui seorang karyawan rendahan memperlakukan dia dengan tidak baik. 
Pria gemuk itu sedikit tersinggung saat ia terkena tamparan keras di wajahnya, tapi saat ia mendengar keterangan Stephen, ia kaku dan terkejut. 
Tuan Muda, Stephen Thompson? Ya Tuhan, jika Stephen adalah seekor naga di dunia ini, maka Tuan Mudanya adalah Dewa yang turun dari langit! 
Tubuhnya bergetar ketakutan. Dia memalingkan wajahnya ke arah Charlie yang berdiri di samping Stephen. Pemuda itu seperti pria biasa, tapi dia Tuan Muda dari Stephen Thompson! 
Pria tambun itu merangkak dan berkata, "Tuan Muda, saya minta maaf. Terimalah permintaan maaf saya." 
Ia lalu menatap ke arah karyawannya dengan penuh kemarahan dan berteriak, "Siapa di antara kalian yang telah menyinggung Tuan Muda? Tunjukkan siapa dia!" 
Semua pramuniaga menatap ke Jane dengan cepat. 
Jane ingin segera pergi, tapi pria tambun tersebut melompat ke arahnya, menarik kerahnya dan menampar wajahnya sembari mengutuk. "Kamu wanita jalang, berani sekali kamu menyinggung Tuan Muda! Kamu bodoh dan buta!" 
Jane terjatuh ke lantai setelah ditampar dan meratap, "Bos, saya minta maaf, benar, benar, saya buta dan bodoh, tolong maafkan saya, saya mohon!" 
"Memaafkanmu?" Pria tambun itu menjambak rambutnya, mencengkeram mukanya dan menamparnya dengan tangannya yang besar. 
Dengan satu pukulan dan diikuti pukulan lainnya, darah mulai mengalir dari wajahnya." 
Dasar, wanita jalang sialan! Kamu ingin membawaku ke neraka? Sebelum kamu membunuhku, aku akan membunuhmu terlebih dulu!" 
Beberapa gigi Jane copot dari mulutnya, dan hidungnya yang ia operasi plastik patah serta wajahnya dipenuhi dengan darah. 
Ia berjuang dan berusaha untuk melepaskan diri dari pria tambun itu. Ia merangkak menuju Charlie, memegangi kakinya dan menangis, "Tuan Muda, saya minta maaf, saya tidak akan melakukannya lagi, saya tidak akan menilai orang dari penampilannya seperti yang saya lakukan tadi, saya mohon maafkan saya." 
Charlie melotot ke arah Jane dan bergumam, "Kamu pantas mendapatkannya!" 
Pria tambun itu terkejut saat ia melihat Jane memegangi kaki Charlie. Ia langsung berlari dan menginjak kepalanya, sembari berteriak, "Berani sekali kamu menyentuh kaki Tuan Muda! Aku akan membunuhmu!" 
Hanya dengan satu injakan, Jane tak sadarkan diri. 
Pria itu memerintahkan penjaga yang berada di pintu, "Lempar wanita jalang ini ke tempat sampah di belakang!" 
"Baik, Bos!" Penjaga itu segera membawa tubuh Jane yang penuh darah ke luar dari toko. 
Charlie menatap ke arah pria tambun, dan berkata, "Istriku menyukai kalung giok ini. Bungkuskan untukku." 
Pria tambun itu mengangguk dan berkata, "Baik, akan saya lakukan segera!" 
Charlie mengeluarkan kartu hitam dan berkata, "Gesek saja kartu ini." Lalu, ia berpaling ke arah Stephen dan berkata, "Kamu bisa membawa kembali uangnya sekarang." 
Pria tambun segera menyela, "Tuan Muda, karena Anda menyukai kalung Giok ini, ambil saja, gratis!" 
Charlie bergumam, "Aku tidak perlu kamu memberikannya secara gratis." 
Pria tambun itu berbicara dengan hati-hati, "Tuan Muda, tolong terima hadiah ini sebagai tanda terima kasih dari saya!" 
Stephen bicara ke Charlie, "Tuan, karena ia ingin menebus kesalahannya dengan hadiah, tolong diterima. Jika tidak, saya rasa dia tidak akan bisa tidur semalaman." 
Setelah berpikir beberapa lama, Charlie mengangguk dengan lembut. "Baiklah, terima kasih atas hadiahmu." 
Pria tambun menghela napasnya dengan lega saat Charlie menerima kalungnya. Jika tidak, ia takut Stephen tidak akan melepaskannya. Dengan pengaruh dan kekuasaannya, akan sangat mudah bagi Stephen untuk menghilangkan dirinya seperti menjentikkan jarinya. 
Setelah itu, Stephen bertanya, "Tuan, Anda mau diantar?" 
"Tidak, terima kasih," Charlie menjabat tangannya dan berkata, "Di mana pintu belakangnya? Aku pergi sendiri." 
Orang-orang yang berada di situ merasa mereka baru saja memasuki sebuah dunia baru. 
Beberapa Rolls-Royce datang untuk mengantarkan tiga belas juta dolar tunai hanya untuk membeli sebuah kalung Giok. 
Dan ternyata pemilik Emerald Court memberikannya secara gratis! 
Siapa orang yang terlihat seperti orang biasa itu? Apa latar belakangnya? 
Banyak orang mengunggah video dari peristiwa itu ke internet dan dengan cepat menjadi viral. 
Para netizen menjuluki pria misterius itu sebagai 'Pria sangat kaya', 'Bos', 'Elit misterius' dan banyak lagi. Bahkan, ada aktivitas yang bertajuk 'mencari pria kaya yang misterius' dan banyak orang yang terlibat di dalamnya. 
Sayangnya, saat orang-orang ini mengambil video, mereka didorong ke luar dari toko oleh pengawal, jadi gambar Charlie dalam video mereka tidak terlihat jelas dan kabur. Bahkan, tidak dapat digunakan sebagai petunjuk.
Next Post Previous Post
Related Post
charlie wade,Novel